Categories: MotherboardTekno

Jenis-jenis Komponen Motherboard Dan Fungsinya

Komponen motherboard – Kali ini admin mau berbagi info tentang komponen motherboard, karena Komponen yang ditemukan didalam Motherboard sanagat bervariasi diantaranya yaitu :
A. Chipset Motherboar.

Chipset motherboard menentukan kompatibilitas (kesesuaian) dari motherboard dengan beberapa komponen sistem lainnya yang sangat vital. Hal ini juga akan menentukan performa dan keterbatasan motherboard.

Chipset akan terdiri dari grup sirkuit mikro yang terkandung dalam beberapa chip terintegrasi atau satu atau dua chip terintegrasi Very Large Scale Integration (VLSI). VLSI adalah chip yang memiliki lebih dari 20,000 sirkuit.

Chipset akan menentukan hal-hal sebagai berikut:

  • Jumlah RAM yang dapat digunakan oleh motherboard
  • Tipe chip RAM
  • Ukuran dan kecepatan cache
  • Tipe dan kecepatan prosesor
  • Tipe slot ekspansi yang dapat diakomodasi motherboard.


B. BIOS

Chip Read-only memory (ROM) terletak di dalam motherboard.

Chip ROM mengandung instruksi yang dapat diakses secara langsung oleh mikroprosesor. Tidak seperti RAM, chip ROM mengambil kembali apa yang terkandung didalamnya meskipun komputer dimatikan.

Isi ROM tidak dapat dihapus atau diubah dengan cara normal. Transfer data dari ROM lebih lambat daripada RAM, tapi lebih cepat daripada disk apapun.

Beberapa contoh chip ROM dapat ditemukan dalam motherboard termasuk BIOS ROM, electrically erasable programmable read-only memory (EEPROM), dan Flash ROM.

Basic Input/Output System (BIOS) memiliki instruksi dan data dalam chip ROM yang mengontrol proses boot dan hardware komputer. BIOS kadang disebut juga firmware. Chip ROM yang mengandung firmware dinamakan chip ROM BIOS, ROM BIOS, atau disederhanakan menjadi BIOS.

Biasanya letak BIOS dalam motherboard sudah ditandai. Sistem BIOS ini merupakan bagian yang sangat penting dalam komputer. Jika CPU dikatakan sebagai otak komputer, sistem BIOS adalah jantung dari sistem.

BIOS akan menentukan hard drive apa yang telah diinstal user, dimana ada atau tidak 3.5 inci floppy drive, memori macam apa yang diinstal dan banyak bagian penting lainnya dari sistem hardware pada waktu startup.

BIOS bertanggung jawab untuk melayani hubungan antara software operasi komputer dan berbagai komponen hardware yang mendukungnya. Beberapa tanggung jawab berikut termasuk:

  • Hosting program setup untuk hardware
  • Mengetes sistem dalam proses yang dinamakan POST
  • Mengkontrol semua aspek dalam proses boot
  • Mengeluarkan kode kesalahan audio dan video ketika ada masalah selama POST
  • Menyediakan instruksi dasar untuk komputer agar dapat mengatur peranti dalam sistem
  • Menemukan dan mengeksekusi kode BIOS apapun dalam kartu ekspansi
  • Menemukan volume atau sektor boot dari drive manapun untuk memulai sistem operasi
  • Memastikan kesesuaian antara hardware dan sistem .

BIOS mudah terlihat letaknya karena ukurannya lebih besar dari pada kebanyakan chip lainnya. Seringkali memiliki label plastik mengkilau yang memuat nama manufakturer, nomer serial chip, dan tanggal produksi chip. Informasi ini sangat penting ketika tiba waktunya dalam memilih chip untuk proses upgrade.
C. EPROM, EEPROM, dan Flash ROM

ROM adalah cara paling umum digunakan untuk menyimpan program tingkat-sistem yang harus tersedia dalam PC setiap saat. Contoh yang paling umum adalah program sistem BIOS. Program BIOS disimpan dalam ROM yang dinamakan sistem BIOS ROM.

Dengan memiliki program ini dalam ROM yang disimpan secara permanen berarti menyediakan data ketika power dinyalakan. Oleh karena itu, PC akan dapat menggunakannya untuk mem-boot up sistem.

EPROM dan EEPROM adalah chip ROM yang dapat dihapus dan diprogram ulang. Erasable programmable read-only memory (EPROM) adalah tipe khusus dari programmable read-only memory (PROM) yang dapat dihapus dengan menggunakan sinar ultraviolet yang dilewatkan melalui jendela tembus pandang diatas chip.

Karena chip ROM memiliki instruksi yang dapat membuat peranti berfungsi dengan baik, kadangkala harus diprogram ulang atau diganti ketika instruksi untuk peranti yang diupgrade dibutuhkan. Tidak seperti EPROM, chip EEPROM dapat dihapus dengan menggunakan voltase listrik normal yang lebih tinggi daripada menggunakan sinar ultra violet.

Ketika sistem BIOS termuat dalam EEPROM, maka dapat diupgrade dengan menjalankan instruksi tertentu.

Flash ROM adalah chip EEPROM spesial yang dapat dikembangkan sebagai hasil teknologi pengembangan EEPROM.

Toshiba menciptakan istilah untuk kemampuan chip dapat dihapus dalam waktu sekejap atau sangat cepat. Flash ROM mengatur BIOS pada kebanyakan sistem baru. Flash ROM ini dapat diprogram ulang dibawah penggunaan kontrol software khusus.

Meng-upgrade BIOS dengan menggunakan software khusus dikenal sebagai flashing. BIOS diimplementasikan dalam flash memory yang dikenal dengan nama plug-and-play BIOS, dan hal tersebut mendukung piranti plug-and-play.

Chip tersebut mengambil data ketika komputer dimatikan sehingga informasi secara permanen disimpan. Flash memory lebih murah dan lebih powerfull daripada teknologi chip EEPROM

D. Slot Ekspansi

Slot Ekspansi adalah stopkontak dalam motherboard komputer yang menerima papan sirkuit tercetak (printed circuit board). Slot Ekspansi juga dikenal dengan nama soket. Semua komputer memiliki slot ekspansi yang membuat peranti tambahan dapat dihubungkan ke dalam komputer.

Peranti tersebut termasuk kartu video, kartu I/O, dan kartu suara (sound card). Berikut ini adalah contoh gambar Slot Ekspansi.



E.  Riser cards

Kartu riser (peningkat), digunakan ketika komputer di-load penuh. Secara fisik akan menambah slot sehingga chip ataupun kartu dapat di plug. Dalam tampilan sederhana, case lebih hemat tempat, kartu diplug ke dalam kartu riser yang terletak paralel dengan motherboard.

Audio/Modem Riser (AMR) adalah kartu plug-in untuk motherboard Intel. AMR mengandung audio dan atau sirkuit modem. Intel menspesifikasi 46-pin tepi konektor untuk menyediakan interface digital antara kartu dan motherboard.

AMR memiliki semua fungsi analog, atau kode, yang dibutuhkan untuk audio dan atau operasi modem.AMR berevolusi menjadi kartu

Communications and Networking Riser (CNR), yang menambah fungsi LAN dan jaringan rumah (home networking).

Kartu CNR, CNR adalah interface 30-pin yang mengakomodasi dua format dan membuat variasi audio/modem dan audio/network menjadi mungkin dilakukan. Mobile Daughter Card (MDC) ekuivalen dengan AMR untuk komputer laptop.

Terimakasih telah bersedia membaca artikel ini, semoga artikel ini memberi manfaat untuk anda dan jangan lupa like dan tinggalkan komentarnya atau share ke teman-teman anda yang membutuhkan informasi artikel Komponen Motherboard ini.

Sumber : kemdikbud.go.id

Admin

Recent Posts

Cara Mudah Upload File di Dropbox

Jika dulu kita sering menggunakan bluetoth mengirim berkas. Atau menggunakan email untuk mengirim berkas dengan ukuran file yang terbatas. Kini,…

1 month ago

Panduan Lengkap Menggunakan Dropbox untuk Pemula

Dropbox merupakan salah satu aplikasi online yang mirip dengan google drive. Dengan dropbox anda bisa menyimpan beragam jenis file. Layanan…

1 month ago

Solusi Jitu Cara Mengatasi Keyboard Yang Rusak Pada Komputer atau Laptop

Tutorial Instalasi Komputer - Solusi Jitu Cara Mengatasi Keyboard Yang Rusak Pada Komputer atau Laptop. Terkadang kerusakan keyboard membuat pengguna…

3 months ago

Cara Refresh Laptop

Firgoos.com - Terkadang orang melakukan refresh komputer dengan tujuan agar laptop / pc tidak lemot. Merefresh komputer PC/ Laptop ini…

4 months ago

Cara Jitu Mengatasi Password BIOS Laptop dan PC Yang Terkunci

Tutorial Instalasi Komputer - Cara Jitu Mengatasi Password BIOS (Basic Input Output System) Laptop dan PC (personal computer) Yang Terkunci.…

4 months ago

Cara Keluar dari Safe Mode di Windows 10

Apa itu safe mode? Safe mode atau biasa disebut sebagai mode aman adalah layanan pada windows yang digunakan untuk pemecahan…

4 months ago

This website uses cookies.